Arkeolog Temukan Lagi Situs Berusia 7.000 Tahun di Australia

msn.com
04-07-2020 09:25:40 WIB
Arkeolog Temukan Lagi Situs Berusia 7.000 Tahun di Australia

Pada akhir zaman es terakhir, sekitar 12 ribu tahun yang lalu, ketika gletser mencair dan permukaan laut naik, air menggenangi sepertiga dari tanah Australia yang layak huni. Australia memiliki sejarah manusia yang mendalam hingga 65 ribu tahun yang lalu. Namun, banyak situs arkeologis tertua sekarang berada di bawah air. Kini, para arkeolog telah menemukan situs berusia 7.000 tahun yang terendam di benua Australia.  Penemuan mereka diuraikan dalam jurnal PLoS One.

Seorang profesor arkeologi maritim di Flinders University di Adelaide, memimpin sebuah tim yang mencari situs-situs terendam di Murujuga (juga dikenal sebagai Kepulauan Dampier), sebuah wilayah pantai kering dan berbatu di Australia barat laut. Daerah ini memiliki banyak situs arkeologi pedalaman, termasuk lebih dari satu juta contoh seni cadas.

Sekitar 18 ribu tahun yang lalu, garis pantai Murujuga akan memperpanjang 100 mil lebih jauh dari pantai saat ini. Tetapi Benjamin dan rekan-rekannya tidak banyak melanjutkan ketika mereka mulai mencari di wilayah lepas pantai.

Pada awalnya, tim menggunakan pesawat terbang LiDAR dan perahu yang dilengkapi sonar untuk memindai laut dangkal di sekitar Murujuga untuk menemukan tempat yang mungkin memiliki kondisi yang tepat untuk pelestarian artefak. Mereka mengesampingkan daerah-daerah di mana dasar laut ditutupi banyak pasir yang bergeser.

Tahun lalu, penyelam mengenakan pakaian selam untuk mensurvei target yang diidentifikasi. Beberapa situs pertama tidak menemukan apa pun. Kemudian muncul Cape Bruguieres Channel.

Tim akhirnya menemukan 269 artefak batu di Selat Cape Bruguieres, terkubur di bawah air. Berbagai alat tampaknya dirancang untuk kegiatan seperti mengikis, memotong dan memalu. Para peneliti menemukan satu batu asah yang mungkin telah digunakan untuk menghancurkan benih rumput Spinifex untuk dipanggang menjadi roti.

Berdasarkan penanggalan radiokarbon dan analisis ketika tempat ini tenggelam, para peneliti berpikir artefak setidaknya berusia 7.000 tahun.

Situs kedua

Tim juga menggambarkan situs kedua, Flying Foam Passage, mata air tawar sekitar 45 kaki di bawah permukaan laut. Di sana, arkeolog menemukan satu alat batu yang berusia setidaknya 8.500 tahun.

Ahli geo-arkeologi kelautan, Nicholas Flemming dari National Oceanography Centre di Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan bahwa para arkeolog sangat tertarik mempelajari pantai utara dan barat laut Australia. Situs-situs seperti Cape Bruguieres Channel mungkin berisi bukti yang memberi tahu para ilmuwan lebih banyak tentang bagaimana orang pertama kali menyeberangi lautan dari Asia Tenggara untuk tiba di sana. Penemuan juga memberi tahu bagaimana mereka hidup di lingkungan pantai yang sekarang tenggelam ini.

"Penemuan oleh tim Benjamin memberikan petunjuk pertama untuk menjawab kedua pertanyaan ini, dan menunjukkan bahwa materi tersebut bertahan di dasar laut, dan dapat ditemukan dan dianalisis seakurat arkeologi di darat," kata Flemming.

 
 
 

Related Post

Setelah Dibekam, Karim Benzema Mengucap Alhamdulillah

DETIK

Industri Rumahan dan Kebun Buah di Sumbawa Barat

INFOPUBLIK.ID

Dukung Ketahanan Pangan Keluarga, Program Pertanian BAZNAS Masuki Masa Panen

BAZNAS

Lowongan Kerja Customer Service Online, Admin Keuangan dan Ilustrator

GANLOP.COM

Manfaat dan Mudarat Redenominasi Rp1.000 Jadi Rp1

CNN

Awas Pembajakan Akun Whatsapp Marak Lagi, Pelaku Biasanya Pakai Teknik Ini

SINDO

Advertise

NU CARE 20-06-2020 Yok Salurkan Fidyah Kita Ke NU Care-LAZISNU
Assalamu'alaikum, Sahabat Peduli !!!Bagi saudara-saudari muslim yang sedang hamil, sakit parah, tua

Tren Konten

Lowongan Kerja JNE Express

DIAN RAHAYU

Lowongan Kerja PT Bank BCA Agustus 2021

DIAN RAHAYU

Lowongan JNE Express Terbaru 2021

FESTMAGZ

Terbaru

Insurance regulates, supervises and protects

OJK

14 Lowongan Kerja di Indofood untuk Lulusan SMA/SMK, D3, dan S1

KOMPAS

Makan Sayur Bayam dengan Lauk Tempe Goreng apakah Berbahaya?

ALA DOKTER

Rawon Daging Sapi Khas Jawa Timur untuk Santap Malam Spesial

KULINER INDONESIA